top of page

Carbon Pricing, Pasar Karbon, Pajak Karbon: Apa artinya?

Mengurai Kebingungan dalam Dunia Carbon Pricing

Awan setinggi langit menghadap ladang penuh turbin angin

Pernahkah Anda merasa bingung dengan istilah seperti carbon pricing, pajak karbon, carbon offsetting, dan pasar karbon ketika membaca berita atau publikasi tentang inisiatif berkelanjutan? Apa arti dari istilah-istilah tersebut? Apa bedanya?


Tren Carbon Pricing

Carbon Pricing telah menjadi istilah yang semakin populer ketika berbicara tentang inisiatif hijau dan kebijakan. Berdasarkan Google Books Ngram Viewer, kata "Carbon Pricing" hampir tidak pernah disebutkan dalam sumber yang dicetak (buku, jurnal, dll). Tren ini meningkat secara signifikan pada tahun 2000 dengan penggunaan istilah "carbon pricing meningkat menjadi 22% hanya dalam 5 tahun (2015-2020).

tabel tren Carbon Pricing dari Google Books Ngram Viewer

Carbon Pricing adalah mekanisme yang mengenakan biaya kerusakan akibat emisi gas rumah kaca kepada pemangku kepentingan yang bertanggung jawab atas produksi emisi tersebut. Ide di baliknya adalah bahwa tanpa carbon pricing, masyarakat akan menanggung biaya kerusakan yang disebabkan oleh emisi gas rumah kaca, termasuk kerusakan pada tanaman, biaya kesehatan akibat gelombang panas, polusi udara, kekeringan, dan kerugian properti akibat banjir dan naiknya permukaan laut. Jadi, carbon pricing adalah cara untuk menuntut pertanggungjawaban perusahaan atas emisi gas rumah kaca mereka dengan memberikan harga pada gas rumah kaca yang dihasilkannya (Bank Dunia, t.t.).


Instrumen Carbon Pricing: Pajak Karbon dan Pasar Karbon

Ada dua jenis instrumen Carbon Pricing, yaitu pajak karbon dan pasar karbon.

Pajak karbon adalah mekanisme yang mengenakan biaya emisi karbon langsung kepada pihak yang menghasilkan emisi karbon, yang dilakukan dengan pemerintah menetapkan tarif pajak pada jumlah emisi gas rumah kaca yang terlepas. Tujuan dari pajak karbon adalah untuk mendorong bisnis untuk mengurangi emisi mereka mengikuti beban keuangan dari pajak tersebut (Diedrich, 2022).

Di sisi lain, pasar karbon tampaknya lebih rumit dibandingkan dengan pajak karbon. Namun, tujuan akhirnya tetap sama: menentukan harga emisi karbon sehingga bisnis memiliki insentif untuk mengurangi emisi mereka. Pasar karbon adalah sistem perdagangan di mana negara, perusahaan, dan individu melakukan transaksi sejumlah uang untuk mengimbangi emisi karbon mereka dalam proyek-proyek hijau atau membeli dan menjual izin untuk mengeluarkan sejumlah tertentu emisi karbon untuk sejalan dengan batas emisi yang diperlukan (Diedrich, 2022).

Cerobong Asap Merah Putih Mengeluarkan Asap

Hasil dari transaksi pasar karbon adalah pengurangan, penghapusan, atau dihindarinya emisi gas rumah kaca, yang diukur sebagai satuan yang disebut kredit karbon. Satu kredit karbon setara dengan pengurangan atau penghindaran satu ton metrik CO2 atau gas rumah kaca lainnya (Gupta, 2011).


Terdapat dua mekanisme dalam pasar karbon, yaitu pasar kepatuhan (compliance carbon markets) dan pasar karbon sukarela (voluntary carbon markets/VCM).


- Pasar karbon kepatuhan (compliance carbon markets)

Pasar karbon kepatuhan adalah pasar izin emisi karbon yang dibuat dan diatur oleh pemerintah, menjadikannya suatu keharusan bagi perusahaan untuk menjadi bagian dari sistem pasar tersebut. Pasar kepatuhan umumnya disebut sebagai pasar cap-and-trade atau sistem perdagangan emisi (ETS) (UNDP, 2022). Di dalamnya, perusahaan memperoleh izin untuk emisi gas rumah kaca mereka. Jika melebihi batas mereka, mereka dapat membeli izin tambahan dari perusahaan yang mengeluarkan emisi lebih sedikit.


- Pasar karbon sukarela (voluntary carbon markets/VCM)

Pasar karbon sukarela biasanya merujuk pada sistem perdagangan kredit karbon di mana partisipasinya bersifat opsional. Tidak ada penegakan yang dapat diterapkan secara wajib untuk mematuhi batas emisi. Sebaliknya, organisasi bergabung secara sukarela untuk mengurangi emisi mereka sendiri (Diedrich, 2022).


Contoh dari pasar karbon sukarela adalah carbon offsetting. Carbon offsetting adalah mekanisme di mana organisasi dapat membeli kredit karbon dalam bentuk pembayaran kepada proyek-proyek hijau untuk mengganti emisi yang dihasilkan. Organisasi biasanya berpartisipasi dalam carbon offsetting untuk mencapai target emisi atau tujuan sukarela pengurangan Gas Rumah Kaca (GRK) (Goodward & Kelly, 2010).

Petani CarbonEthics menanam bibit pohon bakau di tepi pantai

Bagaimana Semua ini Berkaitan


Hubungan Antara Pajak Karbon dan Pasar Karbon

Meskipun setiap instrumen penetapan harga karbon tampaknya merupakan mekanisme yang berbeda, semuanya saling terkait. Pajak karbon secara langsung menagih perusahaan dengan jumlah uang yang harus mereka bayar, sementara pasar karbon diciptakan di mana emisi karbon dikenakan biaya dengan harga yang ditetapkan oleh pasar mengikuti hukum dasar ekonomi, penawaran, dan permintaan. Sinergi antara pajak karbon dan pasar karbon dapat menghasilkan tindakan yang lebih efisien untuk mengurangi emisi karbon.


Sebagai contoh, pajak karbon dapat bertindak sebagai harga dasar dan efektif untuk sektor-sektor yang sulit mengurangi emisi karena biaya tinggi atau kurangnya teknologi canggih, seperti industri semen, kimia, truk, dan pelayaran (Filmanovic, 2022). Dana yang dikumpulkan dari pajak karbon dapat diinvestasikan dalam pengembangan teknologi hijau untuk sektor-sektor yang menantang ini. Di sisi lain, dinamika pasar karbon berdasarkan penawaran dan permintaan dapat menetapkan batas harga, yang memastikan pengurangan emisi dicapai dengan biaya seimbang sesuai dengan dinamika pasar.


Kombinasi instrumen karbon ini kompleks karena efektivitas pajak karbon, dan pasar karbon bervariasi antara negara-negara yang berbeda tergantung pada keadaan unik masing-masing negara seperti kondisi sosial ekonomi, norma budaya, dan lanskap politik (Filmanovic, 2022).


Keuntungan Carbon Pricing

Jejeran Panel Surya di atas padang gurun kering

Apa pun instrumen carbon pricing yang dipilih oleh pembuat kebijakan, memberikan harga pada karbon dianggap sebagai cara terbaik untuk secara efektif mengurangi emisi dengan biaya yang efisien (UNFCCC, t.t.)


Pertama-tama, carbon pricing membuat perusahaan menyadari bahwa mereka perlu mengurangi emisi Gas Rumah Kaca (GRK) dan terpaksa memikirkan segala cara untuk mengurangi emisi karbon mereka; jika tidak, perusahaan harus membayar lebih banyak dana kepada mekanisme pajak karbon atau mekanisme pasar karbon.


Dengan memberikan harga pada emisi karbon, ini membantu memantau dan melaporkan emisi. Perusahaan lebih mempertimbangkan ketika mengeluarkan emisi karbon. Selain itu, dana yang dikumpulkan dari penetapan harga karbon dapat digunakan untuk pengembangan berkelanjutan yang hijau, seperti merangsang teknologi bersih dan mendorong pertumbuhan ekonomi rendah karbon.


Selain itu, merangkul keberlanjutan melalui carbon pricing dapat meningkatkan reputasi perusahaan secara positif. Ini penting karena meningkatnya permintaan untuk praktik-praktik berkelanjutan dan perubahan regulasi pemerintah. Perusahaan menyesuaikan diri dengan permintaan ini dengan menjaga operasi mereka dan menggabungkan praktik-praktik berkelanjutan ke dalam fasilitas mereka. Akibatnya, ini mengarah pada pengurangan biaya operasional. Sebagai contoh, mengadopsi teknologi yang efisien secara energi, meminimalkan limbah, dan mendaur ulang air semuanya berujung pada penghematan uang.



Mengapa Carbon Pricing


Mitos Carbon Pricing dan Implementasinya

Meskipun ada manfaat dari carbon pricing, masih banyak tantangan dalam implementasinya. Banyak yang percaya bahwa penetapan harga karbon dapat menghambat pertumbuhan ekonomi karena terlihat mahal dan menyebabkan kehilangan pekerjaan akibat pergeseran ke teknologi berkelanjutan.


Penelitian oleh Metcalf (2023) menantang ide ini dengan tidak menemukan bukti bahwa penetapan harga karbon dapat menghambat pertumbuhan ekonomi. Sebaliknya, dia menemukan bahwa setelah penciptaan perusahaan dan adopsi teknologi diincorporate, carbon pricing, terutama pajak karbon, dapat menghasilkan output ekonomi yang positif dalam jangka panjang. Demikian pula, Yamazaki (2017) menunjukkan bahwa carbon pricing tidak menghancurkan pekerjaan, tetapi malah menciptakan lebih banyak peluang kerja, terutama di industri bersih.


Beberapa studi melihat efektivitas pajak karbon di British Columbia, Kanada, yang menunjukkan perubahan positif seperti penggunaan bahan bakar yang lebih sedikit per orang dan emisi gas rumah kaca yang lebih rendah setelah carbon pricing diperkenalkan. Mengejutkannya, ekonomi British Columbia bahkan lebih baik daripada provinsi-provinsi lain di Kanada setelah pajak karbon dimulai, yang membantah mitos "pajak karbon yang merugikan pekerjaan" (Gass, 2018).


Saat ini, beberapa negara belum menerapkan carbon pricing karena dianggap sebagai sesuatu yang baru, dan para pembuat kebijakan memerlukan waktu untuk mencari tahu apa yang harus dilakukan. Namun, sudah ada contoh yang bagus dari implementasi carbon pricing yang berhasil.

Uni Eropa Menetapkan Sistem Perdagangan Emisi Uni Eropa dalam ruangan rapat yang raksasa dipenuhi orang
Uni Eropa Menetapkan Sistem Perdagangan Emisi Uni Eropa

Sistem Perdagangan Emisi Uni Eropa (bahasa Inggris: The European Union Emissions Trading System/EU ETS) adalah pasar karbon tertua dan terbesar di dunia. Ini terdiri dari anggota UE, Britania Raya, Islandia, Liechtenstein, dan Norwegia. Sistem ini aktif sejak tahun 2005 dan beroperasi berdasarkan prinsip "cap and trade" (European Commission, t.t.).


EU ETS mencakup banyak sektor seperti pembangkit listrik, industri, penerbangan, transportasi maritim, dan menargetkan gas rumah kaca seperti CO2, N2O, dan PFC. Sistem ini bertujuan untuk berkontribusi pada tujuan UE untuk menjadi netral karbon pada tahun 2050. Saat ini, industri dan perusahaan yang dicakup oleh EU ETS telah menunjukkan pengurangan emisi sebesar 35% antara tahun 2005 dan 2021 (European Commission, t.t.).


Cara Berkontribusi pada Carbon Pricing

Selagi pemerintah bertujuan untuk mencapai tujuan berkelanjutan Kesepakatan Paris pada tahun 2030, perusahaan memiliki berbagai cara untuk terlibat dengan penetapan harga karbon. Perusahaan dapat mematuhi regulasi pemerintah untuk mengurangi emisi Gas Rumah Kaca (GRK) melalui sistem pajak karbon atau bergabung dengan sistem pasar karbon.

Delegasi di COP21 berdiri dalam antrean dengan setelan jas
Ketua delegasi pada Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP21) tahun 2015, yang berujung pada penandatanganan Perjanjian Paris

Namun, belum semua negara menerapkan carbon pricing. Perusahaan dapat berpartisipasi secara proaktif melalui mekanisme pasar karbon sukarela dengan terlibat dalam carbon offsetting. Sebagai contoh, inisiatif carbon offsetting oleh CarbonEthics mengalokasikan semua dana yang terkumpul untuk restorasi dan pelestarian ekosistem karbon biru, termasuk pohon bakau, lamun, dan rumput laut, dengan bekerja sama dengan petani lokal. Hal ini membantu perusahaan untuk mengkompensasi emisi mereka, melindungi ekosistem, serta meningkatkan mata pencaharian para petani tersebut.

Pada akhirnya, carbon pricing diharapkan dapat mendorong semua orang menuju gaya hidup berkelanjutan. Baik itu membayar pajak karbon, terlibat dalam pasar karbon, atau "pengkompensasian karbon", tujuannya adalah untuk meningkatkan kesadaran mengenai biaya yang terkait dengan emisi kita dan menghindari biaya yang lebih merugikan bagi lingkungan bagi generasi mendatang.


Penulis: Fendy Wiedardi Limtara


Referensi:

  1. Diedrich, G. (2022, January 24). Carbon pricing: Carbon Markets and Carbon Taxes. Michigan State University. https://www.canr.msu.edu/news/overview-carbon-pricing-carbon-markets-and-carbon-taxes

  2. European Commission. (n.d.). EU Emissions Trading System (EU ETS). Retrieved August 27, 2023, from https://climate.ec.europa.eu/eu-action/eu-emissions-trading-system-eu-ets_en

  3. Filmanovic, M. E. (2022, June 16). What are the Hard to Abate Emissions and How Can These Sectors Adapt? Abatable. Retrieved August 21, 2023, from https://www.abatable.com/blog/hard-to-abate-emissions

  4. Gass, P. (2018, April 17). Carbon Pricing: Busting Four Major Myths. International Institute for Sustainable Development. Retrieved August 27, 2023, from https://www.iisd.org/articles/insight/carbon-pricing-busting-four-major-myths

  5. Goodward, J., & Kelly, A. (2010, August 1). Bottom Line on Offsets. World Resources Institute. Retrieved August 20, 2023, from https://www.wri.org/research/bottom-line-offsets

  6. Metcalf, G. E. (2023). Five Myths About Carbon Pricing. National Bureau of Economic Research. https://www.nber.org/papers/w31104

  7. Gupta, Y. (2011). Carbon credit: a step towards green environment. Global Journal of Management and Business Research, 11(5), 16-19.

  8. UNDP. (2022, May 18). What are Carbon Markets and Why are They Important? Retrieved August 17, 2023, from https://climatepromise.undp.org/news-and-stories/what-are-carbon-markets-and-why-are-they-important

  9. Yamazaki, A. (2017). Jobs and climate policy: Evidence from British Columbia's revenue-neutral carbon tax. Journal of Environmental Economics and Management, 83, 197-216.

65 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua

Comments


bottom of page